fbpx
reflecto
Tekstur Lantai: Aspek Desain Interior yang Terlupakan
Tekstur Lantai: Aspek Desain Interior yang Terlupakan

Dalam desain interior, setiap detail merupakan hal yang penting dan setiap pilihan yang kamu pilih bisa merubah segalanya, banyak banget elemen yang berpengaruh besar terhadap lantai rumah. Merupakan fondasi sebuah ruangan, lantai ga cuma sekedar tentang fungsionalitasnya aja, lho! Tapi juga menentukan aura dan energi yng ingin kamu bawa untuk keseluruhan lingkungan.


Saat mendesain atau merenovasi rumah, banyak pemilik rumah yang fokus pada warna, pola, dan material saat memilih lantai. Sayagnyam, satu aspek penting yang sering kelupaan adalah tekstur.


Tekstur lantai bukan sekedar bagaimana rasanya pas disentuh, ya! Tekstur dapat berdampak signifikan terhadap tampilan, nuansa, dan fungsionalitas ruangan, menjadikannya pertimbangan penting dalam skema desain apa pun. Dengan Reflecto, yuk jelajahi mengapa tekstur lantai penting dan implikasinya dalam interior design!


Kecantikan.

Tekstur menambah daya tarik visual pada lantai, yang secara ga langsung juga nambahin nilai estetika terhadap keseluruhan ruangan. Permukaan yang halus dan mengkilap dapat memancarkan modernitas dan kecanggihan, sedangkan tekstur yang kasar dapat membangkitkan kesan vintage ataupun industrial. Tekstur lantai dapat berinteraksi dengan elemen desain lainnya seperti furnitur, pencahayaan, dan dekorasi, sehingga dapat berkontribusi pada suasana ruangan secara keseluruhan. Jadi udah tau belum, mau punya rumah dengan tampilan yang modern dan cozy? Atau edgy?

Keamanan.

Selain estetika, tekstur ternyata juga bisa memainkan peran penting dalam menjaga keselamatan penghuni rumah, terutama di area yang rentan terhadap kelembapan. Permukaan lantai yang halus dan licin dapat menimbulkan bahaya yang signifikan, terutama di lingkungan seperti dapur, kamar mandi, dan pintu masuk. Dengan memilih lantai bertekstur kamu bisa meminimalkan risiko terpeleset dan jatuh, sehingga menciptakan lingkungan yang lebih aman bagi diri keluarga, tamu, dan yang pasti diri sendiri.

Kenyamanan.

Tekstur lantai juga dapat mempengaruhi tingkat kenyamanan di dalam ruangan karena rasa yang timbul sebagai efek sentuhan langsung. Udah tau kan kalau karpet yang lembut dan mewah memberikan perasaan hangat dan nyaman? Nah karena cocok banget dipaduin dengan lantai yang tidak bertekstur kasar, lantai dengan tekstur “licin” ideal untuk kamar tidur, ruang keluarga, dan area yang mengutamakan kenyamanan. Sedangkan material lantai bertekstur dapat membantu menyerap suara dan mengurangi tingkat kebisingan, menciptakan lingkungan yang lebih tenang dan tenteram, terutama di ruang tamu terbuka atau apartemen dengan dinding yang sharing dengan tetangga.

Pemeliharaan.

Tekstur dapat mempengaruhi ketahanan dan keribetan pemeliharaan bahan lantai, lho! Misalnya, permukaan bertekstur berat mungkin lebih tahan terhadap goresan, lecet, dan keausan, sehingga ideal untuk area dengan mobilitas tinggi atau rumah yang memiliki hewan peliharaan. Selain itu, lantai bertekstur dapat membantu menyembunyikan kotoran, debu, dan ketidaksempurnaan kecil, sehingga mengurangi frekuensi tugas pembersihan dan pemeliharaan. Namun, penting untuk menjaga keseimbangan antara tekstur dan kemudahan pembersihan, karena permukaan yang terlalu bertekstur dapat memerangkap kotoran dan kotoran sehingga memerlukan rutinitas pembersihan yang lebih ketat.

share:


recent post :

The Importance of Color Palette in Interior Design
Pentingnya Colour Palette dalam Desain Interior
Meningkatkan Kenyamanan dan Gaya: Menjelajahi Kacafilm yang Luar Biasa